Menu Tutup

SOP Tindakan Suction : Mengeluarkan Sekret

SOP tindakan Suction

Standar Operasional Prosedur atau SOP Suction diperlukan ketika kita menemukan seseorang dengan gangguan Jalan napas, dimana tindakan suction ini dilakukan untuk membuang sekret atau darah yang menghalangi jalan napas, sehingga rasa sesak akan berkurang dan pernapasan dapat berlangsung dengan lancar. Tindakan suction sangat efektif untuk mengatasi sumbatan jalan napas, terutama bagi pasien yang mengalami kecelakaan dan terjadi penumpukan darah pada jalan napasnya.

Susunan SOP (Standar Operasional Prosedur) suction perlu dipelajari untuk mempermudah kita dalam melakukan tindakan. Selain itu, pengurutan tindakan suction yang tepat akan mempercepat prosedur tindakan, dan meningkatkan keselamatan seseorang. Beberapa hal yang perlu diperhatikan sebelum tindakan adalah peralatan yang steril, dan perlindungan diri (APD).

SOP Tindakan Suction (Standar Operasional Prosedur)

Apa Itu Suction ?

Suction Merupakan tindakan pengeluaran sekret ataupun darah dari jalan napas, dimana sekret akan disedot melalui karet atau polyethylene yang terhubung dengan mesin suction. Sekret akan tertampung dalam mesin suction, sehingga sekret tersebut dapat digunakan untuk pemeriksaan labolatorium.

Apa Tujuan dari Tindakan Suction ?

Tujuan dari tindakan suction yang pertama adalah untuk mengeluarkan sekret atau cairan lain yang menghalangi jalan napas. Penumpukan sekret di jalan napas dapat membuat suplai oksigen ke tubuh berkurang, yang selanjutnya dapat mengakibatkan kerusakan jaringan atau bahkan kecacatan, sehingga sekret yang menumpuk tersebut perlu sesegara mungkin dikeluarkan.

Tujuan kedua yang paling utama yaitu untuk melancarkan jalan napas. Ada berbagai penyebab yang mengakibatkan terganggunya Jalan napas yaitu penyempitan bronkhus (Alergi seperti asma), masuknya benda asing, serta adanya akumulasi sekret.

Peralatan yang dibutuhkan dalam tindakan suction

Berikut ini merupakan peralatan yang dibutuhkan dalam SOP (Standar Operasional Prosedur) Suction :

  • Alat atau Mesin Suction
  • Bak Instrument Steril yang didalamnya terdapat : Kateter Suction (polyethylene), Handscoon, Pinset anatomi sebanyak 2 buah, Kasa, Kom.
  • Cairan Steril, atau bisa juga menggunakan NaCl
  • Perlak serta pengalasnya
  • Tempat Sputum, (alat ini diperlukan jika hasil ingin digunakanan untuk uji labolatorium)

Bagaimana Prosedur tindakan SOP Suction ?

Pada bagian ini, susunan Standar Operasional Prosedur (SOP) suction terdiri dari 4 bagian yaitu (Prainteraksi, Orientasi, Tahap Kerja, dan Terminasi).

Prainteraksi

  • Identifikasi Kebutuhan pasien, apakah perlu diberikan suction atau tidak ?, kenapa perlu diberikan suction ? dan sebagainya.
  • Lakukan Cuci Tangan yang baik dan benar, yaitu dengan 6 langkah dan 4 gerakan.
  • Persiapkan peralatan yang tadi kita bahas. Namun terkadang dibeberapa rumah sakit, peralatan bisa saja tidak tersedia, atau mungkin alatnya berbeda-beda. Jadi, anda harus bisa memanfaatkan peralatan yang ada (kreatif adalah kuncinya).

Orientasi

  • Berikan salam kepada pasien, pastikan untuk memanggil nama pasien, hal ini penting untuk meningkatkan hubungan dan kepercayaan.
  • Langkah selanjutnya yaitu menjelaskan perihal tindakan prosedur yang akan dilakukan, baik manfaat ataupun ketidaknyamanan yang akan timbul.
  • Tanya pasien, apakah ada yang ingin dia tanyakan perihal tindakan prosedur. Jika klien menolak tindakan, jelaskan kembali manfaat dan dampak apa yang akan timbul jika tindakan tidak dilakukan.

Tahap Kerja

  • Mengatur Posisi Untuk pasien yang sadar atau masih berfungsi refleks muntahnya, anda dapat memposisikan pasien dengan posisi semifowler atau posisi setengah duduk. untuk suction yang dilakukan melalui mulut, Posisi kepala diputar ke arah kiri atau kanan. Sedangkan suction yang dilakukan melalui hidung, posisi lehernya ekstensi.
  • Untuk pasien yang tidak sadarkan diri, posisi tubuhnya yaitu lateral, hal ini bertujuan agar pangkal lidah tidak jatuh ke belakang sehingga tidak mengganggu masuknya kateter suction. Selain itu, posisi lateral akan membuat sekret mengalir dari faring dan mencegah terjadinya aspirasi.
  • Selanjutnya, tempatkan handuk diatas bantal atau dibawah dagu pasien.
  • Atur tekanan penghisap dari mesin suction. Dalam mesin suction, tekanan terdiri dari 3 bagian yaitu tekanan tinggi (120 sampai 150 mmhg), tekananan sedang (80 sampai 120 mmhg). Tekanan rendah berkisar antara 0 sampai 80 mmhg.
  • Untuk orang dewasa, takanan suction biasanya berkisar antara 100 mmhg sampai 120 mmhg. Sedangkan untuk anak-anak dan bayi, tekanan suction berkisar antara 50 sampai 75 mmhg.
  • Buka Bak instrumen dan masukan cairan steril seperti Nacl pada tempat yang disediakan.
  • Pakai sarung tangan steril dangan prinsip steril.
  • Ambil selang kateter, lalu hubungkan dengan mesin suction.
  • Ukur kedalaman suction. Untuk mengukur kedalaman suction, anda dapat mengukkurnya dari hidung ke mulut. Atau kurang lebih 13 cm untuk dewasa.
  • Basahi ujung kateter dengan cairan steril, hal ini dilakukan untuk mempermudah masuknya kateter suction.
  • Sebelum memasukan kateter, lakukan pengecekan suction terlebih dahulu, yaitu dengan meletakan jari tangan ke tempat ibu jari. Lalu buka cabang Y connector (control suction) untuk menimbulkan terjadinya penghisapan.
  • Masukan selang kateter suction secara perlahan (nasopharing kedalamannya kurang lebih 5 cm, dan orofaring kedalamannya kurang lebih 10 cm). Masukan selang tanpa menutup kateter suction.
  • Lakukan penghisapan dengan menutup lubang kateter suction, dan tarik selang keluar secara memutar. Penghisapan dilakukan selama 10 detik untuk orang dewasa, dan 5 detik untuk anak-anak. Ingat, penghisapan hanya dilakukan dalam kurun waktu 15 detik saja.
  • Lakukan pembilasan selang kateter dengan air steril atau cairan NaCl, dan anjurkan pasien untuk bernapas
  • Lakukan kembali suction atau penghisapan, (lakukan sebanyak 3 sampai 5 kali).
  • Anjurkan pasien untuk tarik napas dalam dan batuk diantara suction. Hal ini bertujuan untuk mengeluarkan dahak sampai tempat yang dijangkau oleh alat.
  • Lakukan Observasi terhadap keadaan pasien secara umum, serta pernapasannya.
  • Observasi juga keadaan sekretnya, seperti (warna, bau, konsistensi, dan jumlahnya.
  • Jika sekret hasil penghisapan duperlukan untuk pengujian lab, tampung sekret pada tempat sputum.
  • Setelah selesai, bersihkan hidung dan mulut pasien.
  • Bereskan peralatan

Tahap Terminasi

  • Evaluasi hasil serta respon pasien setelah dilakukan tindakan suction.
  • Dokumentasikan hasilnya dalam catatan khusus pasien.
  • Lakukan kontrak dengan pasien untuk tindakan selanjutnya.
  • Akhiri kegiatan dan bereskan peralatan.
  • Lakukan cuci tangan.

SOP suction ini ditulis berdasakan sumber dari kemenkes, terimakasih telah rela hati membagikan tulisan ini kepada teman terdekat anda. tombol share ada dibawah, sampai berjumpa di mimpi yang indah, salam sehat warga +62.

Tentang Penulis: myarfayat
Tell us something about yourself.
Share +62